Hukuman sebagai Tanda Cinta


   “Jika Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya, maka Dia menyegerakan hukuman di dunia. Jika Allah menghendaki keburukan bagi hamba-Nya, maka Dia menahan hukuman kesalahannya sampai disempurnakannya pada hari qiamat.” (HR. Imam Ahmad, At-Turmidzi, Al-hakim, Ath-Thabrani, dan Al-Baihaqi). Hadits di atas bersumber dari Abdullah bin Mughaffal. Menurut Al-Haitsami, periwayatan hadits ini shahih.

       Diriwayatkan bahwa salah seorang lelaki telah bertemu dengan seorang wanita yang disangkanya pelacur. Lelaki itu menggoda sampai-sampai tangannya menyentuh tubuhnya. Atas perlakuan itu, sang wanita berkata, “Cukup!” Lantaran terkejut, lelaki ini menoleh ke belakang, namun terbentur tembok dan terluka.

Lelaki usil itu pergi menemui Rasulullah dan menceritakan pengalaman yang baru saja dialaminya. Komentar Rasulullah? “Engkau seorang yang masih dikehendaki oleh Allah menjadi baik.” Selanjutnya beliau bersabda, sebagaimana dalam hadits di atas.

  Dalam riwayat At-Turmidzi, hadits itu disempurnakan dengan lafadz sebagai berikut, “Dan sesungguhnya Allah, jika Dia mencintai suatu kaum, Dia menguji mereka. Jika mereka ridha, maka Allah ridha kepadanya. Jika mereka benci, Allah membencinya.”

       Kecintaan Allah kepada hamba-Nya di dunia tidak selalu diwujudkan dalam bentuk pemberian materi atau kenikmatan lainnya. Kecintaan itu justru sering berbentuk –oleh sebagian orang disebut– adzab. Sebenarnya bukan adzab, tapi yang tepat adalah ujian. Berat ringannya ujian itu tergantung kepada kuat tidaknya iman seseorang.

       Orang yang paling disayangi dan dikasihi Allah adalah para Nabi dan Rasul. Justru mereka adalah orang yang paling berat menerima ujian semasa hidupnya di dunia. Ujian mereka sangat berat melebihi ujian yang diberikan kepada siapapun juga. Demikian secara berurutan, para syuhada’ dan kemudian shalihin. Yang jelas bahwa setelah orang menyatakan. “Kami beriman”, Allah langsung menyiapkan ujian baginya.

       Allah berfirman: “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka akan dibiarkan (saja) mengatakan ‘Kami telah beriman,’ lantas tidak diuji lagi? Sungguh Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan mengetahui orang-orang yang dusta.” (QS. al-Ankabut: 2-3)

       Selain ujian demi ujian diberikan kepada orang yang beriman, maka teguran demi teguran juga diberikan kepadanya. Teguran itu kadang halus, tapi sering-sering kasar. Bagi yang kepekaan imannya tinggi, teguran halus saja sudah cukup untuk menyadarkannya. Akan tetapi bagi mereka yang telah hilang kepekaannya, teguran yang keras sekalipun tak bisa menyadarkannya.

       Apa yang dialami oleh lelaki yang datang kepada Rasulullah sebagaimana hadits di atas merupakan teguran Allah secara langsung agar ia sadar atas kekeliruannya, dan tidak mengulang kesalahannya. Lelaki itu sangat bersyukur atas kecelakaan yang menimpa dirinya. Wajah yang benjol dan darah yang mengalir di wajahnya tidak seberapa dibandingkan dengan nilai kesadaran yang baru dirasakannya.

       Kecelakaan itu semakin tidak berarti apa-apa jika dibandingkan dengan siksa yang bakal diterimanya di akhirat kelak. Bukankah setiap dosa akan ditimbang dan dibalas sesuai dengan bobotnya? Dengan kecelakaan itu ia bertobat. Dengan bertobat, maka terhapuslah dosanya. Tentang hal ini Rasulullah bersabda, “Tiada suatupun yang menimpa seorang mukmin, baik berupa kepayahan, sakit, sedih, susah, atau perasaan murung, bahkan duri yang mengenai dirinya, kecuali Allah akan melebur kesalahan-kesalahannya lantaran kesusahan-kesusahan tersebut.” (HR Bukhari dan Muslim)

       Karena itu, jika mengalami suatu musibah, janganlah cepat-cepat mengeluh. Cari dulu sebab musababnya. Boleh jadi musibah itu merupakan teguran dari Allah S.W.T atas berbagai kesalahan yang telah kita lakukan. Mungkin saja musibah itu nampak tidak ada kaitannya sama sekali, tapi cobalah untuk mengingat-ingat beberapa perbuatan atau hal-hal yang pernah kita lakukan sebelumnya. 

       Kasih sayang Allah tidak selalu berwujud kesenangan, melimpahnya harta, tercapainya segala keinginan, dan jauh dari berbagai musibah. Justru bisa jadi sebaliknya. Orang yang mendapatkan berbagai kesenangan itulah yang tidak dicintai-Nya. Orang tersebut dibiarkan tenggelam dalam kesenangan dunia sampai tiba ajalnya. Pada saat itu semua kesenangan dicabut dan diganti dengan berbagai siksa yang mengerikan, baik ketika di kubur, di padang mahsyar, maupun di neraka.

** authors : Siradj

Nah, apakah Anda semua akan selalu mengeluh jika ditimpa musibah? Saya sering sekali melihat dan mungkin sering saya rasakan sendiri, jika ditimpa musibah terkadang berkeluh kesah. Padahal, bisa saja musibah tersebut merupakan bentuk kasih sayang Allah pada kita. Dengan musibah yang kita hadapi harusnya bisa membuat kita tetap tegar dan semakin dekat dengan-Nya, begitu pula saat diberi kebahagian harusnya kita pun lebih mendekatkan diri terhadap Allah.

..Bersyukurlah atas segala karunia dan berkah yang telah diberikan Allah swt kepada kita .. Bersabarlah atas semua musibah dan ujian yang diberikan-Nya kepada kita..

 

2 thoughts on “Hukuman sebagai Tanda Cinta

  1. Assalamu’alaikum,

    Saya merasa damai dan tenang membaca tulisan “Hukuman sebagai Tanda Cinta” Posted on June 4, 2009 by chrysanthee. Subhanallah….. saya sangat berterima kasih kepada chrysanthee dan semua yang telah berkenan untuk membagikan pengetahuannya tentang islam. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan rahmat dan petunjuknya kepada kita semua. Amiin.

    Wassalam,
    Nur

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s