Episode 2


Akhirnya hari penantian itu tiba….
Tepat tanggal 2 Ramadhan 1430H, hari dimana semua saudari-saudara di SMAN I Bandung yang tergabung di pengurus IKARIS (Ikatan Remaja Islam) 2007 kumpul ………..
Senangnya bukan kepalang, ketemu saudari-saudariku yang telah lama tak jumpa..
Ceritanya nih, kita mau buka bareng di rumahnya Pak Taufikurrahman (ayah saudariku tentunya, tak mungkinlah kalo tak kenal tiba-tiba ngacak-ngacak rumah beliau, hehe peace Na)..
Truz dari tim acara akhwat (Ajeng, Nana, ama aku (mereka salah pilih orang ya Jeng?)) ngusulin ikhwan aja yang masak (ide gilaku dilakukan juga).. akhwatnya bikin ta’jil.. Sepakatlah tim acara ikhwan yang single fighter (ya nggak San?)..

Hari itu kita berangkat masing-masing, ada yang langsung ke rumah Nana di bojongKoneng ada juga yang janjian di Salman (Grini Hida Susye, ‘afwan yah aku tak jadi menemanimu karena ada SU Mata’ n tiba-tiba harus dateng rapat dadakan TKK-G walau cuma 15 menit).. Truz akhirnya aku pergi bareng Ajeng (hoho tim acaranya kagak bener yang ada di TKP cuma Nana doang),, sambil kebingungan sepanjang jalan kenangan (lhooo), mikirin kita mau bikin apa buat buka??? Jadi merasa bersalah sama Ihsan, kita kan udah bilang mau bikin ta’jil….. Wdauh kek mana ini?? Akhirnya tiba-tiba sms itu pun muncul, “Jeng lo beliin es cendol aja yah”… yah nggak jadi bikin Es buah donks….. Tapi mau gimana lagi, nyampe ke rumah Nana Jam 5 kurangan.. padahal sih sempet kok kalo bikin es buah…

Nah Pas beli es cendol, kita berdua diketawain sama si emangnya dibilangin ” Bade dijual neng? (Mau dijual mbak?)” kita ketawa-ketawa aja.. Mana bawanya berat pula.. (Astagfirullah banyak mengeluh)..
Tibalah kita di rumah Nana, kita berdua Udah kaya selebriti yang dinanti kedatangannya.. Bukan karena kecantikan kita , melainkan karena keterlambatan kita… hehehe
Harum wangi masakan udah tercium.. Nampak Lezat.. Kutengoklah orang-orang yang datang dan kupeluk mereka (akhwat doang yah).. Dan mataku tertuju pada sesuatu yang membuatku terhenyak “What amazing and marvelious !!” .. Ikhwan masak se…… Subhanallah.. Amazing and benar-benar diluar perkiraanku..
Mau tau bikin apa?
Zupa zups (ntahlah namanya apa)
Tahu punir
Tumis tahu cabe kecap (masak Ikhwan beli kecap Inggris.. Mahal kali.. ^_^)
Sayur sop (isinya aneka ragam….)

Tapi tentunya semua ikhwan yang dateng nggak masak semua itu, mereka bawa chef segala (hehe.. Namanya Windra temen sekolah juga, tapi dia ahli masak soalnya kuliah tentang masakan.. Thanks ya windra.. mantaps)

Hehmmmm Jadi malu n ga enak nih.. Akhwat bikin apa donk?? (Teringat sebuah tulisan di blog temen yang mengisyaratkan “Akhwat itb nggak bisa masak”).. yah nggak apa-apalah kali-kali ikhwan yang masak…(membela diri hehe)

Akhirnya kita ngobrol ngalor ngidul ngulon ngetan (apa coba artinya?) tapi benar-benar dingin nggak ada pembicaraan ikhwan akhwat, yang ada akhwat-akhwat ikhwan-ikhwan sampai tiba waktunya berbuka..

Truz kita shalat…
Truz kita makan zupa zups (rasanya menggoda,, udah kaya makan bubur lemu pake ayam).. Tahu punirnya diabisin sama akhwat.. (tapi aku nggak nyicipin,, huhu nggak ada itsar soal makanan yah?? hehehe.. Sampai ada ikhwan yang bilang, saya yang bikin ko saya nggak makan.. hoho (iaya nggak sih ngomong kayak gini?? perasaan ada yang bilang tapi lupa siapa))

Truz aku sih nyuci piring ngegantiin Sandi sama Ihsan (kasian dari tadi kayaknya mereka nyuci mulu aku liat.. haha sabar yah)..
Acaranya harusnya pas ba’da Ashar itu ada sharing, tapi baru dibuka sebelum magrib.. Pas sesi cerita-cerita, Ihsan yang mimpin ntahlah aku tak tau dia bicara apa, yang pasti pas itu aku lagi nyuci piring sama Iyya n Ajeng lagi tilawah sambil nunggu oven.. (oven ko ditungguin ??)..

Walaupun mungkin tujuan nya nggak nyampe.. emang tujuannya apa?? tapi Subhanallah luar biasa.. Bahkan acara ini berlangsungpun sudah merupakan suatu berkah yang tak terkira.. soalnya taulah Kita udah punya kehidupan masing-masing di tempat masing-masing jadi mungkin sulit untuk berkumpul bersama seperti pas SMA dulu, yang ngurusin acara bareng-bareng (yang ada acara perang dingin ikhwan akhwat.. so sweet, really.. The best memory.. Belum pernah kutemukan karakter suatu kepengurusan kayak begini di kampus…  )

Setelah semua makan berkecukupan sesuai kapasitas masing-masing.. Kita pulang deh, akhwatnya dianterin sama ikhwan pake mobil (awas aja kalo pake motor, takkan kubiarkan itu terjadi.. Pulang lewat magrib saja sudah membuat emosi jiwa yang terpendam.. hehehe lebay).. Semua berpamitan dan pulang ke rumah masing-masing membawa sejuta hikmah di Ramadhan kali ini..

Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahwa hati-hati ini telah berkumpul untuk mencurahkan mahabbah hanya kepada-Mu, bertemu untuk taat kepada-Mu, bersatu dalam rangka menyeru (dakwah di jalan)-Mu, dan berjanji setia untuk membela syariat-Mu, maka kuatkanlah ikatan pertaliannya, ya Allah, abadikanlah kasih sayangnya, tunjukkanlah jalannya, dan penuhilah dnegan cahaya-Mu yang tidak akan pernah redup, lapangkanlah dadanya dengan limpahan iman dan keindahan tawakal kepada-Mu, hidupkanlah dengan Ma’rifah kepada-Mu, dan matikanlah dalam keadaan syahid di jalan-Mu. Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. Amin.. dan semoga shalawat serta salam selalu tercurahkan kepada Muhammad, kepada keluarganya dan kepada semua sahabatnya..

Special thanks to Nana our host (Maaf ngberantakin rumahmu na… ) Buat Ajeng yang rela menungguku rapat selama 15 menit dan membawaku dengan motornya membeli cendol.. hehe. Buat Iyya yang udah nyicipin masakan biar kerasa enak (menyediakan makanan buat yang puasa hoho). Buat Susan yang rela datang demi bertemu kita walaupun baru sembuh.. Buat Diah ( kaput Ikaris 07), Shasha (ciee makin cantik aja pake jilbab), Chie ( Nggak bosen yah kita ketemu mulu, untung nggak sekelas, gawat kalo kita sekelas lagi di TL..), Grini (akhwat sanguin yang super duper supel, gimana kabarnya bu Guru?), and Hida (hello sist, you are beautiful if you wear underrock.. ke kampus kali-kali pake rok dong.. sukses yah meteorologer)thanks for coming n nyicipin masakan ikhwan.. gimana enak nggak?? hehe..

Truz makasih juga buat Ihsan yang udah mau ngordinir temen-temen ikhwan yang lain, yang udah capek-capek rapat tapi nggak ada akhwat yang dateng (‘afwan yah) buat Sandi ama Faisal juga.. Truz buat Arkan (baru tahu anak Elektro bisa nyuci piring juga.. hehe makasi udah bantu beres2), buat Jaka, Winardi (anak SBM yang super duper sibuk buat nyiapin TA sempet juga datang), Rico (makasi udah nganter akhwat yah), Eka, Hendra, ada yang belum kesebut (short memory mendadak ini hehehe)…

Dan makasi untuk semua kerabat kerja yang bertugas..

Cerita ini fakta tapi ada beberapa yang disensor.. Nama, tempat, dan kejadian pun bukan rekayasa.. Semoga menghibur.. dan temukan hikmah dibalik ceritanya..

Jum’at 25 september 2009 20:29 WIB (sebenarnya lagi ngerjain T.P.A.M.. tapi keburu pusing n nggak tau ngerjainnya gimana jadi iseng nulis ini, biar bisa diupload ke blog)

2 thoughts on “Episode 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s