Sekarang Handayani, besok siapa ya?


Ini tentang sebuah nama, nama siapa? nama saya lah? masa nama dia.. Apa pula.. Haha.. Ya, barusan saya sedang merangkum hasil penelitian saya dan beberapa analisis yang dilakukan di laboratorium luar kampus. Ketika saya membuka sertifikat analisa, tertulis nama belakang saya “Handayani”, oh tidak! jauh sekali dari “Krisyanti”.. Udah nggak ngerti lah..

Ketika sang analis minta nama, emang waktu itu cuma ngasi nama panggilan aja. Tapi sekarang ada embel-embel handayani. Dan tebak saya punya berapa nama? Iyya, Ela, Ica, Aci, Nchie, Masya, Yanti, Kris, dan Srika 9 buah nama panggilan yang semuanya punya histori masing-masing. Nama terbaru saya itu, Ica atau Aci, ini nama tiba-tiba muncul di sebuah grup yang saya masuki. Komunitas orang-orang yang berada di sekolah, dan salah satu sesepuhnya entah darimana dapat ilham, selalu memanggil nama saya Ica atau Aci, padahal udah ada masya dan beliau tahu nama saya. Soalnya pernah ngerecokin beliau dengan undangan sebagai pemateri lah, ngajakin diskusi lah, nanya di KL gimana, korea gimana, jepang gimana, Singapur gimana, Jerman gimana, ampe ngomongin backpackeran ke Turki..  (ini anak ganggu orang kerja aja katanya, haha).. ckckck.. Jadi semua komunitas grup tersebut memanggil saya, Ica, teh Ica, teh Masya.. Hehe

Terus tiba-tiba ibu perpus TL, jadi nggak mau manggil nama asli saya, sekarang dia manggil Kris. Ini sih emang biasa, tapi hahaha, agak janggal. Terus Srika adalah panggilan semasa SMA di kelas desperado tercintah, dan semua orang memanggil saya srika ampe sekarang bahkan, jika berjumpa dengan mereka.  Nah, sisanya emang nama dari kecil. Saya biasa dipanggil Ela sama tetangga gara-garanya mirip banget sama almarhumah kakak saya dulu. Tapi semua keluarga besar mama papa saya memanggil saya Iyya, bahkan mereka kagak tahu nama asli saya. Tahunya Iyya doang. Biasanya, si papa sama si mama manggil nama asli kalau ada temen main ke rumah. Jaim-jaim gitu make nama asli. Sebenernya lebih suka dipanggil pake nama kecil dibanding nama asli. Apalagi, saya kurang sreg di panggil “mbak”. Kalau yang belum tahu masih bisa ditoleransi dan ya udah sih, tapi yang udah tahu bikin tangan gatal pengen nimpuk. haha.. peace ah..

Oke sekarang Handayani besok apa yha?

Yang jelas yah, panggil saudara kita dengan sebutan yang baik, yang disukainya.. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s